KILAS BALIK! TRAGEDI SERANGAN PALING MENAKUTKAN!!

AS Peringati 20 Tahun Serangan 9/11 dengan 'Kado Pahit' Kemenangan Taliban

views: 674
AS Peringati 20 Tahun Serangan 9/11 dengan Kado Pahit Kemenangan Taliban
Menara Kembar World Trade Center, New York, Amerika Serikat, saat diserang pesawat United Airlines yang dibajak kelompok teroris 11 September 2001. Foto/REUTERS/Sean Adair
WASHINGTON - Amerika Serikat (AS) akan menandai peringatan 20 tahun serangan teroris 11 September 2001 atau 9/11 pada Sabtu (11/9/2021) waktu setempat dengan upacara khidmat. Momen kepedihan ini masih ditambah dengan "kado pahit" dari Afghanistan, di mana tentara Amerika hengkang dan Taliban menang perang di negara itu dengan mudah.

Peringatan serangan 11 September 2001 yang menyayat hati akan terungkap di masing-masing dari tiga lokasi di mana 19 pembajak pesawat dari kelompok al-Qaeda—kebanyakan dari Arab Saudi—menabrakkan pesawat yang penuh sesak, menyerang jantung budaya, keuangan dan politik Amerika Serikat dan mengubah dunia selamanya.

Baca juga: 20 Tahun Serangan 9/11 AS, Korban Selamat: 'Saya Terbakar Hidup-hidup'

Dalam sebuah video yang di-posting pada malam peringatan itu, Presiden Joe Biden mendesak orang-orang Amerika untuk menunjukkan persatuan. "Kekuatan terbesar kita," katanya.



Di Ground Zero New York, di mana dua kolam air sekarang berdiri di bekas Menara Kembar WTC, kerabat akan membacakan nama-nama dari hampir 3.000 orang yang tewas, dalam layanan empat jam mulai pukul 08.30 waktu setempat.

Monica Iken-Murphy, yang kehilangan suaminya yang berusia 37 tahun Michael Iken di WTC, mengatakan ini akan menjadi hari jadi yang "meningkat" bagi banyak orang Amerika.

"Saya merasa seperti itu baru saja terjadi," katanya kepada AFP.

Untuk sementara, pendiri al-Qaeda Osama bin Laden telah diburu dan dibunuh tim Navy SEAL AS dalam operasi di Pakistan. Sebuah gedung pencakar langit baru yang menjulang tinggi telah muncul di atas Manhattan, menggantikan Menara Kembar WTC. Dan kurang dari dua minggu yang lalu, tentara AS terakhir terbang dari bandara Kabul, mengakhiri apa yang disebut "perang selamanya".

Bahkan cerita lengkap tentang bagaimana serangan itu terjadi masih dirahasiakan. Baru minggu lalu Biden memerintahkan pelepasan dokumen rahasia dari penyelidikan FBI selama enam bulan ke depan.