Ini level yang cukup besar secara teknikal dan jika kami bisa menembusnya maka akan ada lebih banyak orang yang menyerah
Sydney (ANTARA) - Dolar bertengger di level tertinggi tahun ini terhadap sterling dan euro di perdagangan Asia pada Kamis pagi, sementara yen merasakan pedih dari penurunan tertajamnya dalam sebulan, setelah data inflasi AS terpanas dalam satu generasi memicu spekulasi kenaikan suku bunga. .

Euro terpukul turun 1,0 persen dan melewati dukungan utama menjadi 1,1476 dolar AS, terendah sejak Juli 2020, setelah berita utama IHK (Indeks Harga Konsumen) AS mencapai 6,2 persen semalam. Inflasi disematkan pada level itu lebih awal di sesi Asia dan tidak memiliki skema dukungan hingga sekitar 1,12 dolar AS.

Sterling merosot 1,2 persen menjadi 1,3401 dolar AS, terendah sejak Desember 2020 dan yen membalikkan kenaikan seminggu dalam beberapa jam dan melemah 0,8 persen menjadi 114,00 yen per dolar.

Mata uang pasar negara berkembang (EM) juga menderita dari kenaikan luas dolar, dengan indeks mata uang EM MSCI membuat penurunan paling tajam dalam dua bulan karena imbal hasil obligasi pemerintah AS melonjak.

Pergerakan suku bunga, terutama dalam jangka pendek, menunjukkan para pedagang percaya Federal Reserve (Fed) akan turun tangan untuk menaikkan suku bunga jika harga terus berjalan lebih tinggi, kata Kepala Strategi Valas National Australia Bank, Ray Attrill.

"Pasar masih memberikan tingkat kredibilitas pada The Fed, bahwa mereka tidak akan membiarkan inflasi yang sangat tinggi bertahan tanpa batas waktu," katanya. Jika indeks dolar bergerak lebih tinggi dari 95, investor mungkin mulai menyingkir, katanya.

Baca juga: Rupiah ditutup melemah tipis, pelaku pasar cermati data inflasi AS

“Ini level yang cukup besar secara teknikal dan jika kami bisa menembusnya maka akan ada lebih banyak orang yang menyerah.” Indeks sempat menguat hingga 94,905.

Data AS menunjukkan kenaikan harga-harga meluas ke sewa, yang dapat mendorong tekanan pada upah, memperpanjang dan memperluas denyut inflasi pandemi.

Setelah itu, perbedaan antara imbal hasil AS lima tahun dan imbal hasil dengan tenor yang sama di Jepang dan Jerman mencapai titik terlebar - mendukung obligasi pemerintah AS - sejak awal 2020.

Dolar Australia dan Selandia Baru jatuh terhadap kenaikan luas dolar pada Rabu (10/11/2021), tetapi telah menemukan dukungan di sekitar posisi terendah satu bulan karena investor memperkirakan bahwa suku bunga juga naik untuk melawan inflasi di Australia dan Selandia Baru.

Aussie stabil di 0,7331 dolar AS di Asia dan kiwi di 0,7065 dolar AS.

Data tenaga kerja Australia akan dirilis pada pukul 00.30 GMT tetapi analis mengatakan akan sulit untuk menafsirkannya karena periode survei hanya mencakup sebagian pembukaan kembali kota-kota besar dari pembatasan yang diberlakukan pandemi.

Kenaikan dolar lebih lanjut kemungkinan bergantung pada petunjuk tentang langkah Fed selanjutnya, dan pada apakah lonjakan inflasi - yang juga memicu penjualan di pasar saham - memberi bobot yang lebih luas pada sentimen investor.

“Dari sudut pandang valas, kami berada dalam kebuntuan,” kata Ahli Strategi Deutsche Bank, Alan Ruskin.

“Pada dolar kami memiliki dilema klasik - jika Fed tidak akan menanggapi inflasi yang tinggi itu adalah dolar negatif; jika Fed mengedepankan pengetatan itu adalah dolar positif. Saat ini dolar secara luas terjebak di antara dua dunia ini.”

Baca juga: Dolar melemah 3 hari beruntun, dekati terendah 1 bulan terhadap yen

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021